Lebih dari 24 jam bersama Xperia Z

Waktu pertama kali launching udah sempet pake XZ ini, tapi gak lama dan gak dijadiin HP kedua sekalipun. Jadi waktu itu bener2 cuma icip dan test sana sini.

Sekarang coba beranikan diri untuk pake XZ yang kebetulan sudah LTE. Lumayan jadi banyak kesan dan pengalaman ketika pake ini. Oh ya, saya juga sehari-hari pakai Acer Liquid E2 dan sudah quadcore walau cuma MTK.

Let start,

Batere, ini salah satu kekurangan utama yang saya rasakan. Kapasitas cuma 2330mAH terasa kurang banget. Ditambah  power management yang gak optimal. Jadi tambah cepet abisnya. Oh ya, OS nya juga masih JB 4.1.2, semoga kalau ada update ke 4.2.2 jadi lebih baik. In my opinion, power management Acer E2 saya rasakan lebih baik.

Display, ini daya tarik yang signifikan dari XZ. Ketika side by side dengan S4, layar XZ ini terasa lebih memikat. Bening dan sejuk di mata, mungkin karena bravia engine?. Oh ya, saya sih merasakan warna putih di XZ agak2 wash out yah warnanya, kerasa banget waktu buka gmail.

Handy? Hmm.. Bagi saya yang memiliki tangan mungil, XZ ni agak kurang pas di tangan. Agak2 berat ketika handling hanya dengan satu tangan. Untuk urusan handling, tangan saya lebih memilih Acer E2 dan S4 sih. Keduanya lebih nempel di tangan.

Navigasi, khasnya line up Xperia, UI dan theme nya agak2 kaku gitu deh. Mau gak mau saya akalin dengan download apex launcher dan pake jelly bean pack biar lebih menyesuaikan selera saya.

Performa, yup.. RAM 2GB emang kerasa beda. Tetap prima walau XZ saya abuse untuk membuka banyak aplikasi. Menurut saya RAM 2GB adalah minimal dari high end smartphone kedepannya nanti. Test menggunakan Antutu mendapatkan result 15ribuan. Beda sedikitlah sama Acer E2 yang dapat 13ribuan (tapi harga beda jauh :p)

Sip, segitu dulu yah review nya. Kalau ada pertanyaan silahkan acungkan tangan :p